‘Terima Kasih Tularkan Cendol Durian Saya’ – Ganjaran Yang Akan Diberikan Mengejut Orang Ramai..

PEMILIK Raja Cendol Taming Sari, mahu menjejak pemilik akaun Facebook yang dipercayai bertindak memuat naik resit bayaran ke laman sosial sehingga menjadi tular.

Pemiliknya Muhammad Ariff Qayyum Mohd Zambri, 25, berkata, pihaknya mencari individu berkenaan untuk mengucapkan terima kasih selain bercadang memberi ganjaran kepadanya.

Difahamkan, sebelum kejadian individu berkenaan singgah makan cendol sebelum memuat naik resit bayaran yang tertera harga dikenakan.

Bagaimanapun, gambar itu kemudian tular dan terdapat pengguna laman sosial yang bertindak mengatakan cendol durian Musang King itu dicaj pada harga tidak munasabah.

“Saya amat berharap agar individu itu dapat tampil dan berjumpa kami.

“Selain itu diharap dia membawa sekali resit pembelian asal sebagai bukti dan kami akan memberinya ganjaran cendol durian Musang King percuma selama setahun,” katanya, ketika ditemui digerainya di Menara Taming Sari, Melaka, hari ini.

Menurut pengusaha muda itu, selepas kejadian itu tular dia bersama pekerjanya tidak menang tangan melayan pelanggan di gerainya untuk menikmati cendol durian Musang King.

“Penangan penularan itu mujur kami tidak terputus bekalan durian Musang King dan terpaksa mendapatkan bekalan tambahan.

“Malah hasil jualan turut meningkat kepada dua kali ganda, disebabkan itu kami ingin berjumpa individu berkenaan untuk berterima kasih,” katanya.

Sementara itu, pengunjung Yul Hendri Nadzir, 54, dari Pulau Pinang berkata, dia bersama keluarga ke Melaka semata-mata untuk mencuba sendiri cendol yang hangat diperkatakan itu.

“Selepas beberapa hari bersabar akhirnya saya dapat rasai sendiri cendol durian Musang King ini.

“Ternyata memang berbaloi dan harga yang dikenakan juga amat berpatutan,” katanya.

Harian Metro Jumaat lalu melaporkan, pemilik Raja Cendol Taming Sari memaklumkan dia tidak tahu niat individu yang mendakwa premisnya mengenakan harga terlampau.

Menurut anak muda itu, dia menyedari harga cendol dari premisnya tular dan didakwa mahal sejak Sabtu selepas menerima pesanan dari WhatsApp.

Katanya, dia menganggap ins1den yang berlaku ini sesuatu yang positif kerana harga yang ditetapkan adalah berpatutan.

“Kepada pelanggan yang sudah biasa dengan harga durian mereka tidak akan pertikaikan lagi paras harga yang sudah ditetapkan kerana mereka faham,” katanya.

“TIDAK tahu apa niat dia berbuat demikian tapi saya berterima kasih atas tindakannya itu kerana secara tidak langsung mempromosikan lagi kedai saya,” kata Pemilik Raja Cendol Taming Sari Muhammad Ariff Qayyum Mohd Zambri, 25.

Menurut anak muda itu, dia menyedari harga cendol dari premisnya tular dan didakwa mahal sejak dari semalam selepas menerima pesanan dari WhatsApp.

Katanya, dia menganggap ins1den yang berlaku ini sesuatu yang positif kerana harga yang ditetapkan adalah berpatutan.

“Kepada pelanggan yang sudah biasa dengan harga durian mereka tidak akan pertikaikan lagi paras harga yang sudah ditetapkan kerana mereka faham.

“Sejak dibuka kira-kira 19 bulan lalu harga yang dikenakan masih sama antara RM17 hingga RM38,” katanya, ketika ditemui di Raja Cendol Taming Sari di Menara Taming Sari, Melaka.

Muhammad Ariff Qayyum berkata, harga ditentukan berdasarkan jenis durian yang disediakan iaitu Musang King, Udang Merah, D24 dan D101.

Katanya, durian dalam setiap hidangan cendol sudah ditimbang antara 120 hingga 150 gram bagi setiap hidangan bagi memastikan kepuasan pelanggan.

“Di dalam dan luar kedai sudah ditampal tanda harga ini untuk memudahkan pelanggan mengetahui kadar harga ditetapkan.

“Petang tadi wakil Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) ada datang membuat pemeriksaan dan mereka berpuas hati,” katanya.

Terdahulu, tular di laman sosial berkenaan harga yang didakwa dicaj mahal bagi tiga mangkuk cendol durian king mencecah RM114.

VIDEO :

 Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook @SoyaLemonPress

 

Sumber : Metro

SoyaLemon.ORG

Apa Kata Anda

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*